Covid-19 Dibuka Di Shanghai, Warga Tetap Semangat Belanja

Lockdown Shanghai mungkin sudah berakhir, tetapi China berkomitmen pada strategi zero-coronavirus-nya.

Yang Zengdong, ibu dua anak, mengatakan pada Rabu, 1 Juni 2022 bahwa dia siap bergabung dengan keluarganya untuk menyambut pembukaan kembali Shanghai, yang telah dikunci karena virus corona.

Dia akan pergi ke mal untuk melihat toko apa yang buka dan mungkin membeli minuman atau mainan kecil untuk putrinya yang masih kecil. Bahkan kesenangan sederhana seperti itu tidak mungkin dilakukan selama penutupan dua bulan yang sederhana namun sulit.

Yang, seorang guru, berkata, “Teman, anggota keluarga, dan orang yang memiliki anak sering kali ingin membeli kulkas atau makanan yang lebih besar. “Saya tidak tertarik untuk membeli barang-barang yang tidak saya butuhkan sekarang,” katanya. Dikutip dari News Asia Channel, Jumat (3/6/2022).

Daniel Chang, CEO raksasa e-commerce Alibaba Group, mengatakan warga Shanghai masih fokus berbelanja untuk kebutuhan sehari-hari.

“Pada tingkat konsumen yang berbeda, permintaan untuk kebutuhan dasar telah meningkat dan sensitivitas harga telah menurun. Ada lebih banyak sensitivitas harga untuk pembelian yang tidak penting,” kata Zhang kepada para analis.

Selain itu, ditemukan bahwa konsumen menimbun untuk ketidakpastian masa depan.

Shanghai pasti akan melihat rebound ritel setelah penutupan Covid-19, tetapi masih terganggu oleh dampak belanja ritel, yang turun 48,3% tahun-ke-tahun di bulan April.

Sementara itu, pembelanjaan awal di gerai makanan dan minuman yang cocok untuk pengambilan dan pengiriman, termasuk kopi, bubble tea, kue, dan “kategori terkait hiburan” lainnya, meningkat, menurut Jason Yu, direktur pelaksana firma riset pasar China Kantar Worldpanel. datang Saya kembali kuat.

Menurut dia, sektor kecantikan juga berpeluang diuntungkan dengan normalisasi.

Yu mengatakan festival belanja “618” yang akan datang, yang melibatkan semua platform e-commerce utama di China dan banyak merek besar, dapat memberikan peningkatan penjualan.

“Akan ada beberapa permintaan yang menyesakkan untuk kategori perawatan kulit dan kecantikan, terutama jika merek-merek mewah lebih agresif memasarkan melalui diskon,” jelasnya.

Sebagai kota terbesar dan terkaya di China, Shanghai telah lama menjadi daya tarik ritel mewah, dengan 12% toko merek mewah China daratan.

Antrean panjang di luar toko Hermes dikatakan mengantre ketika pusat perbelanjaan kelas atas Plaza 66 dibuka kembali akhir pekan lalu. Ini adalah pemandangan yang menggembirakan bagi para eksekutif merek mewah di Paris dan Milan yang kembali menyambut konsumen China.

“Banyak toko menawarkan insentif untuk mengulang pelanggan, termasuk tiga kali lipat poin yang diperoleh dalam program loyalitas pelanggan,” kata Amrita Banta, direktur eksekutif Agility Research and Strategy, luxury advisory.

Tapi dia tidak mempertaruhkan bisnisnya yang biasa untuk pengeluaran mewahnya di Shanghai.

“Kami berharap bisa melihat banyak orang pada hari pertama pembukaan, tetapi ini juga akan berdampak pada membuat orang tetap di rumah yang tidak ingin mengambil risiko berada di area ramai,” katanya.

Analis Nomura mengatakan China menghadapi kekurangan uang tunai yang semakin tinggi di tengah pandemi COVID-19, karena utang tumbuh untuk mengisi kesenjangan.

“Gelombang Omicron baru-baru ini dan penutupan yang meluas sejak pertengahan Maret 2022 telah secara signifikan mengurangi pendapatan pemerintah, termasuk pendapatan penjualan tanah,” kata Ting Lu, kepala ekonom Nomura dalam laporan tersebut.

Analis Nomura memperkirakan bahwa kesenjangan pendanaan China adalah sekitar 6 triliun yuan (£ 6 triliun), yaitu sekitar 2,5 triliun yuan dan hilangnya 3,5 triliun yuan dalam pendapatan penjualan tanah karena berkurangnya pendapatan dari pengembalian pajak dan produksi ekonomi yang lemah. .

“Sebagian besar ‘stimulasi’ yang akan datang, seperti obligasi pemerintah khusus atau pinjaman tambahan dari bank kebijakan, akan digunakan untuk mengisi kekurangan pendanaan ini,” kata Nomura.

Data ekonomi China untuk April 2022 menunjukkan pertumbuhan yang lemah karena pembatasan Covid-19.

Perdana Menteri China Li Keqiang juga mengatakan pada pertemuan nasional pekan lalu bahwa masalah ekonomi yang disebabkan oleh virus corona dalam beberapa hal sekarang lebih besar daripada tahun 2020.

Bahkan sebelum wabah virus corona baru-baru ini, penjualan tanah, yang merupakan sumber pendapatan bagi pemerintah daerah, telah anjlok karena peraturan ketat China tentang pengembang properti yang terlalu bergantung pada utang.

Analis di Nomura dan perusahaan lain tidak memberikan angka spesifik tentang berapa banyak tambahan utang yang dibutuhkan China.

You May Also Like

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.